Trekking Kinabalu – Tips summit attack

Kinabalu sendiri tak dipungkiri sudah menjadi impian banyak pendaki di dunia.

Meskipun sudah dibuat jalur yang aman, tetap trekking Kinabalu terutama saat akan muncak atau summit attack tetap membutuhkan satu strategi tersendiri dan melakukan trekking di Kinabalu.

trekking_sabah_13

Nah untuk urusan summit, ada beberapa perbedaan mendasar dibandingkan summit di gunung-gunung yang ada di Indonesia, terutama untuk masalah waktu.

Sebelum summit, para pendaki terlebih dahulu beristirahat di Laban Rata, resthouse yang disediakan khusus dengan fasilitas yang tergolong mewah bagi para pendaki. Bagaimana ngga dikatakan mewah, mereka menyediakan kamar dengan selimut tebal (2 biji loooh) yang super hangat. Ini buat saya sudah kemewahan yang luar biasa. Mereka menyediakan kamar mandi (nggak yakin pada mau mandi di suhu belasan derajat bahkan kadang dibawahnya) dan terdapat restoran dengan menu yang super menggiurkan. Nggak perlu bawa kompor dan masak sendiri.

Liat suasana Laban Rata pada video Wet Traveler dibawah ini :

Oke, mari masuk ke pembahasan tips sederhana sesuai dengan pengalaman yang yang gw alami, saat dibimbing Abex, yang instagramnya wajib kalian kunjungi apalagi kalau suka mendaki.

  1. Jangan diet

Dietnya nanti saja disimpan saat sudah kembali ke dataran rendah. Disini kamu membutuhkan banyak energy dan banyak bahan untuk dibakar. Apalagi makanan yang disediakan di Laban Rata semuanya enak (apa gw aja yang rakus ya hehehehe..) mulai dari lauk pauk lengkap, spaghetti, buah-buahan, sup hangat menggoda hingga teh dan kopi yang bebas diisi ulang. Oya, bisa isi ulang air minum juga di keran yang terdapat di Laban Rata ini, sama seperti di tiap pos.

  1. Tidur cukup

Usahakan tidur sesore mungkin, apalagi dengan disediakannya fasilitas seperti yang gw ceritakan diatas, nggak ada alasan untuk merasa sengsara dan nggak bisa tidur. Kecuali kalau kamu mengalami Altitude Mountain Sickness seperti yang gw alami malam itu. Gejalanya : tidak bisa tidur, badan rasanya kepanasan (sementara udara sangat dingin), pusing dan bahkan sampai muntah. Kalau sudah begini, jangan ragu lagi untuk memberitahu leader kamu atau guide yang bertanggung jawab pada pendakianmu. Mereka bisa memberikan obat yang tepat untuk meringankan gejalanya.

trekking_sabah_2trekking_sabah_4

  1. Lindungi ujung tubuh

Suhu di puncak akan dingin, tapi seiring dengan badan kita yang terus bergerak maka dingin itu akan terkalahkan. Yang paling penting untuk dijaga justru ujung-ujung tubuh yang terbuka seperti : hidung, telinga, dan jemari. Lindungilah bagian-bagian tersebut

  1. Persiapkan wind breaker.

Meskipun rasa dingin kadang hilang dan kita malah keringatan karena terus menerus bergerak saat muncak, jangan anggap remeh angin dingin yang menerpa dashyat. Rasa dinginnya bisa mematahkan mental. Toh, wind breaker yang kita pakai dapat dibuka saat matahari telah bersinar, menghangatkan suasana dan jiwa #tsah

trekking_sabah_8

  1. Bawa air minum dan makanan kecil secukupnya

Meskipun sebelumnya sudah sarapan, tak ada salahnya membawa makanan kecil yang manis untuk tambahan energy. Bisa buah kering, coklat atau energy bar. Begitu juga dengan air minum. Tak perlu membawa berlebihan karena akan menjadi beban berlebih pada hidup yang sudah berat #eh

trekking_sabah_9

  1. Terus melangkah

Napas semakin sulit ditarik. Itu wajar, apalagi posisi sudah semakin tinggi. Semakin cepat lelah, sementara waktu check in di pos terakhir (Sayat-Sayat Point) dibatasi hanya sampai jam 5 pagi. Kalau kelewatan mana boleh lanjut. Kuncinya dengan bergerak perlahan (tapi jangan kebangetan yah) namun pasti. Gunakan trik zig-zag (thanks to Abex) bahkan saat naik tangga. Selain otot kaki tidak terlalu capai, juga memberikan kesempatan lebih paru-paru untuk menarik napas. It works!

trekking_sabah_11

  1. Saat akan mengambil foto di puncak Kinabalu, nggak perlu menjadi orang yang pertama, karena kamu akan cepat disuruh gentian setelah dua kali cekrek (dua kali ngambil gambar maksudnyaaa). Sementara mana mungkin kita hanya puas dengan dua frame di puncak, kalau perlu sampai memori di kamera atau di handphone habis baru puas hehehe.. Jadi sabar saja, toh mereka memberikan waktu sampai jam 7 pagi sebelum harus bergerak kembali ke Sayat-Sayat point.

trekking_sabah_14trekking_sabah_13trekking_sabah_7

Oke, itu tips untuk summit attack di Kinabalu dari gw, kalau kalian punya tips lain untuk trekking di Kinabalu, silakan looh berbagi di kolom comment di bawah ini.

 

Enjoy trekking Kinabalu guys

raja-ampat-3

 

 

 

Gemala Hanafiah

A beach girl who survive on Kinabalu and feel blessed.

Beautiful Ling Al beach – Alor

Sesi diving kami telah selesai. Beberpa hari diving di Alor, dan sekarang waktunya menikmati hari ‘libur’ sebelum kembali ke kota masing-masing esok hari.

Ling Al

Nama ini sudah saya dengar berkali-kali sejak tiba di Alor. Penasaran? Tentu saja. Maka sekaranglah waktunya untuk mengunjungi lokasi yang sedang naik daun ini.

Kapal kayu yang kami sewa berangkat pukul 8.30, dari pelabuhan di Alor Kecil, terlambat satu jam dari jadwal sebelumnya. Terik matahari menaungi perjalanan kami. Setelah melewati selat antara Alor kecil dan pulau Pura, daratan secara konsisten berada disebelah kiri kami, pertanda kami menuju kearah selatan teluk Kalabahi.

IMG_5525

IMG_5412

Perjalanan hanya memakan waktu sekitar 1-1,5 jam saja. Tidak terasa. Dan mendadak kami semua telah sampai di teluk pantai LingAl yang luar biasa indah. Dari jauh telah terlihat bentangan pasir putih sejauh 3 kilometer.

Mendekati daratan, air laut berubah warna menjadi biru muda, bergradasi semakin muda hingga menjadi putih sempurna saat kaki kami menginjak daratan. Luar biasa!

Pose wajib yang harus dilakukan di pantai LingAl ini justru berada diatas bukit. Harus sedikit rela untuk trekking selama kurang lebih 20-30 menit. Tergantung kecepatan berjalan masing-masing. Tapi hasilnya dijamin tidak akan mengecewakan.
IMG_5557 (1)Kebingungan sempat dirasakan para teman-teman diver yang sudah terlebih dahulu terbius keindahan alam bawah laut Alor yang luar biasa,

“trus nanti kita ngapain aja? Masa cuma di pantai doang?”

“Bisa snorkling nggak?”

Rupanya kekawatiran itu nggak berasalan, kami nggak kehabisa kegiatan disini. Selain berfoto-foto, kami juga beruntung dapat meminjam sebuah perahu kayu milik anak-anak setempat. Mereka juga dengan senang hati bermain-main bersama kami.

IMG_5560

IMG_5559


IMG_5580

IMG_5577

Well, para diver maupun non-diver yang berkunjung ke Alor, sempatkan main ke pantai LingAl yaaahh.

Tips

• Bawalah makanan dan minuman sendiri, karena tidak ada warung ataupun rumah penduduk di area pantai ini.

• Alat snorkling wajib juga untuk dibawa serta. Pada satu bagian pantai yang  tepat berada di bawah tebing, dasar laut dihiasi karang-karang. Terdapat juga ikan-ikan beraneka ragam. Perlu diingat jangan snorkling terlalu dekat karang karena surge (gerakan mengayun akibat gelombang) yang lumayan terasa ketika berada didekat karang-karang tersebut.

• Jangan membiasakan diri untuk memberikan uang pada anak-anak kecil yang ikut bermain, lebih baik berikan makanan atau alat tulis / buku. Selain lebih bermanfaat juga sebaiknya tidak mendidik mereka untuk meminta uang pada turis.

• bawalah kembali sampah, jangan ditinggalkan di pantai atau dibuang ke laut.

Info 

Pelabuhan Alor Kecil berjarak kurang lebih 14 kilo dari kota Kalabahi.

Harga sewa perahu dihitung 100.000 /  perorang atau kalau harga menyesuaikan jika penumpang lebih sedikit.

Tiap hari sabtu ada saja relawan yang berkunjung ke LIngAl untuk bermain dan belajar bersama anak-anak setempat. Feel free to join ya.

Lokasi

lingal

Untuk informasi jam keberangkatan perahu hubungi Facebok Page Zoom ALor

Never miss any interesting story by following this blog

<a class=”wordpress-follow-button” href=”http://en.blog.wordpress.com&#8221; data-blog=”http://en.blog.wordpress.com&#8221; data-lang=”en”>Follow WordPress.com News on WordPress.com</a>
(function(d){var f = d.getElementsByTagName(‘SCRIPT’)[0], p = d.createElement(‘SCRIPT’);p.type = ‘text/javascript’;p.async = true;p.src = ‘//widgets.wp.com/platform.js’;f.parentNode.insertBefore(p,f);}(document));